Aksi Pembunuhan Marak Terjadi, Presiden Kota Ini Beri Ijin Polisi dan Militer untuk Gunakan "Kekuatan Mematikan"



Aksi Pembunuhan Marak Terjadi, Presiden Kota Ini Beri Ijin Polisi dan Militer untuk Gunakan "Kekuatan Mematikan"
Foto ilustrasi

EL SAVADOR - Beritabatam.com - Aksi pembunuhan marak terjadi di El Salvador, di tengah memburuknya ekonomi di El Salvador, dampak pandemi virus corona COVID-19.

Presiden El Salvador Nayib Bukele pada Minggu mengizinkan penggunaan "kekuatan mematikan" oleh polisi dan militer terhadap anggota gerombolan yang melakukan aksi kekerasan.

Negara Amerika Tengah itu melaporkan 24 kasus pembunuhan pada Jumat, yang terbanyak sejak Bukele dilantik pada Juni.

Kondisi itu membuat sang presiden memerintahkan penguncian 24 jam di penjara, yang menampung anggota gerombolan.

Menjelang Minggu sore polisi telah mencatat 29 pembunuhan baru, mendorong Bukele untuk mengajukan langkah yang lebih tegas melawan para anggota gerombolan, yang katanya memanfaatkan fakta bahwa pasukan keamanan sibuk membantu menekan wabah COVID-19.

"Polisi dan pasukan bersenjata harus memprioritaskan keselamatan nyawa mereka, orang-orang dari rekan mereka dan warga negara yang jujur. Penggunaan kekuatan mematikan disahkan untuk membela diri dan untuk membela nyawa rakyat El Salvador," kata Bukele.

Pemerintah pekan ini juga memerintahkan agar anggota gerombolan dijebloskan ke dalam sel.

Memutus jalur komunikasi antaranggota dari gerombolan yang sama, mereka akan ditempatkan di setidaknya lima penjara.

Sekitar 12.862 anggota gerombolan dipenjara di El Salvador, menurut pihak terkait.

Sumber: Jpnn.com
Editor: Ramadhan
Share: