China Chamber of Commerce-Kepri Beri Bantuan 115 Ribu Masker dan 50 APD untuk Batam

China Chamber of Commerce-Kepri Beri Bantuan 115 Ribu Masker dan 50 APD untuk Batam
 Wali Kota Batam, Muhammad Rudi saat menerima bantuan dari Pengusaha asal China atau yang bergabung dalam China Chamber of Commerce-Kepri Indonesia yang diserahkan General Manager Meisterstadt Pollux Habibie, Rici Lasedu, di Dataran Engku Putri, Rabu (13/5/20). (Foto: mediacenter.batam/Beritabatam.com)

BATAM (Kepri) - Beritabatam.com | Pengusaha asal China atau yang bergabung dalam China Chamber of Commerce-Kepri Indonesia memberikan bantuan 115 ribu masker dan 50 alat pelindung diri (APD) untuk pencegahan penyebaran corona virus disease (Covid-19) bagi masyarakat masyarakat Batam.

Bantuan tersebut diterima langsung oleh Wali Kota Batam, Muhammad Rudi.

Dalam sambutannya Rudi menyampaikan ucapkan terimakasih atas bantuan yang diberikan pengusaha China untuk masyarakat Batam. Bantuan tersebut tentunya sangat bermanfaat untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Masker dapat mencegah kita tertular atau menularkan Covid-19. 60 persen menyelamatkan kita dari penularan,” kata Rudi, di Dataran Engku Putri, Rabu (13/5/20).

Karena itu pihaknya terus mengajak dan mengedukasi masyarakat untuk terus menggunakan masker saat ke luar rumah.

Tujuannya adalah agar masyarakat bisa semakin sadar untuk menjaga dirinya masing-masing. Karena tanpa ada bantuan masyarakat akan sulit untuk menyelesaikan Covid-19.

“Bantuan alat pencegahan Covid-19 yang kami terima ini akan langsung disalurkan ke Puskesmas, Kecamatan dan Rumah Sakit,” katanya.

Rudi juga menjelaskan saat ini Pemko Batam tidak mengajukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBP), tapi tetap mengedepankan protokol kesehatan.

Namun, pihaknya berharap permasalahan Covid-19 bisa segera selesai dan semua pasien yang saat ini masih menjalani perawatan bisa segera sembuh sebelum Idul Fitri.

Pada kesempatan itu ditegaskan bahwa Pemko Batam menjamin kegiatan usaha di Batam. Pihaknya juga melakukan penyisiran ke perusahaan untuk melakukan rapid diagnostic test (RDT) untuk pencegahan penyebaran Covid-19.

“Kami jamin keamanan investasi pengusaha di sini (Kota Batam),” ujarnya.

Konsul Jenderal RRT di Medan, Ms. Qiu Wei Wei mengatakan pihaknya dengan tulus menyampaikan rasa simpati dan hormat kepada Pemko Batam, tenaga medis dan sukarelawan yang menjadi garda terdepan melawan Covid-19.

Pihaknya juga memberikan apresiasi karena perkembangan Covid-19 di Kota Batam yang berangsur-angsur terkendali.

“Jumlah pasien yang sembuh juga terus bertambah, artinya ini semua atas kerja keras Pemko Batam,” kata Qiu Wei Wei.

Pihaknya mengaku juga memberikan apresiasi kepada para pengusaha asal Tiongkok yang mau mematuhi semua peraturan pencegahan yang ditetapkan pemerintah daerah.

Serta memperhatikan prosedur perlindungan diri dalam menjalankan tanggungjawab sosial perusahaan.

“Batam merupakan kawasan perdagangan bebas yang pertama ditetapkan di Indonesia dan masuk dalam wilayah kerja Konjen Tiongkok di Medan,” katanya.

Bersamaan dengan itu Wali Kota Batam, Muhammad Rudi juga menerima langsung bantuan berupa 500 paket sembako dari Meisterstadt Pollux Habibie.

Bantuan tersebut diserahkan langsung oleh General Manager Meisterstadt Pollux Habibie, Rici Lasedu. (***)

Lihat juga:
Meresahkan, Warga Minta Aparat untuk Menertibkan Pertambangan Tanpa Ijin yang Berada di Desa Munsalo
Selama Bulan Ramadan, LAMR Bukit Batu Imbau Kedai Tuak untuk Tutup
Sepi Penumpang, Penerbangan di Bandara Hang Nadim Batam Sudah Mulai Beroperasi
Lawan Wabah Covid-19, Kodim 0732/Sleman Lakukan Jumat Bersedekah dengan Bagikan Makanan untuk Berbuka Puasa
Ini Tujuan Sat Tahti Polres Bintan Buka Puasa Bersama Para Tahanan

Editor: Tonang


Share:  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar