Hendak Ingin Mudik, Polisi Paksa 234 Kendaraan Putar Balik

Baca juga:  MIRIS! Pria Ini Nekad Mencuri Beras Karena Tak Ada Lagi yang Bisa Dimakan, Polisi: Dia Kelaparan
Para pengendara yang dipaksa pihak Kepolisia putar balik.(Foto: Aktual/As'ad Syamsul Abidin)

BENGKULU - Beritabatam.com |
Polisi di perbatasan Provinsi Bengkulu dan provinsi tetangga memaksa 234 kendaraan yang ingin mudik ke Provinsi Bengkulu itu putar balik ke daerah asal.

“Sejak ada larangan mudik kami terus memperketat penjagaan di seluruh pintu masuk Provinsi Bengkulu dan totalnya sudah ada 234 kendaraan yang kita minta putar balik,” kata Kepala Bidang Humas Polda Bengkulu, Komisaris Besar Polisi Sudarno.

Dari jumlah itu, kata Sudarno, di Bengkulu, Sabtu (9/5), sebanyak 184 di antaranya kendaraan roda empat milik pribadi, 39 kendaraan roda dua dan 10 kendaraan umum.

Seluruh kendaraan yang dipaksa putar balik itu terdeteksi di lima pos polisi yakni di perbatasan Kabupaten Kaur, Provinsi Bengkulu dan Provinsi Lampung sebanyak 45 mobil pribadi.

Selanjutnya di pos polisi perbatasan Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu dan Kota Lubuk Linggau, Provinsi Sumatera Selatan sebanyak 76 mobil pribadi, 10 bus dan satu sepeda motor.

Baca juga: MIRIS! Pria Ini Nekad Mencuri Beras Karena Tak Ada Lagi yang Bisa Dimakan, Polisi: Dia Kelaparan

Sedangkan Pos polisi diperbatasan Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu dan Kabupaten Pesisir Selatan, Provinsi Sumatera Barat sebanyak 62 mobil pribadi dan 38 sepeda motor.

Pos polisi diperbatasan Kabupaten Bengkulu Selatan, Provinsi Bengkulu dan Kota Pagar Alam, Provinsi Sumatera Selatan memaksa satu mobil pribadi yang membawa pemudik putar balik.

Pos polisi diperbatasan Kota Bengkulu juga memaksa satu kendaraan pribadi yang membawa pemudik ke kota itu putar balik ke daerah asal.

Sudarno menyatakan, penjagaan lalu lintas orang untuk mencegah arus mudik ke Bengkulu ini akan terus dilakukan sampai larangan mudik belum dicabut oleh pemerintah.

Ia juga meminta masyarakat tidak mempercayai isu yang berkembang yang menyebut mudik lebaran sudah diperbolehkan.

“Kegiatan ini akan terus di laksanakan selama imbauan larangan mudik ini belum dicabut oleh pemerintah dan bertujuan menanggulangi penyebaran COVID-19. Lebih baik dirumah saja, sayangi keluarga jangan mudik dulu tahun ini,” kata Sudarno.

Lihat juga:

(As'ad Syamsul Abidin/Aktual)
Editor: Tonang

Share:  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar