Selain Penyakit Ginjal dan Diabetes Mellitus, Jantung Masuk Tiga Besar Penyakit Penyerta Pasien Covid-19


Selain Penyakit Ginjal dan Diabetes Mellitus, Jantung Masuk Tiga Besar Penyakit Penyerta Pasien Covid-19
Ilustrasi
JAKARTA - Beritabatam.com | Yayasan Jantung Indonesia (YJI) mengatakan, selain penyakit ginjal dan  diabetes mellitus. Penyakit jantung masuk tiga besar penyerta pasien positif virus corona (Covid-19)

Hal ini diungkapkan Ketua Umum YJI Esti Nurjadin berdasarkan pertemuan dengan Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo beberapa waktu lalu.

"Beliau menyatakan, di seluruh Indonesia, komorbid (penyakit penyerta) paling tinggi yang ada di pasien Covid-19 yaitu pertama ginjal, kedua diabetes melitus, dan ketiga jantung atau kardiovaskular," ujarnya saat upacara peresmian pembukaan YJI Gelar 1.100 Tes Swab Gratis untuk Lawan Covid-19, di kantor YJI, di Jakarta, Sabtu (20/6/2020).

Meskipun penyakit kardiovaskular bukan peringkat pertama, ia menegaskan penyakit ini menjadi tiga besar komorbid yang tertinggi. Sehingga, ia menyebutkan penderita penyakit ini rentan terpapar Covid-19. 

"Kemudian ketika menjadi pasien Covid-19 mengalami kondisi yang parah dibandingkan dengan orang yang terpapar Covid-19 tetapi hanya orang tanpa gejala (OTG) saja," katanya.

Untuk mencegah penularan Covid-19 pada penderita jantung saat pandemi virus ini, ia meminta pasien kardiovaskular melakukan konsultasi ke dokter. 

Konsultasi pun bisa secara virtual. Salah satunya RS Jantung Harapan Kita, yang memberikan konsultasi di dunia maya saat jam-jam tertentu.

Ia menyebutkan, masyarakat termasuk penderita penyakit ini bisa memilih dokter sesuai yang diinginkan. 

"Jadi tidak hanya dokter spesialis, siapa saja, bisa dipilih dokternya," kata dia.

Di satu sisi, ia mengajak masyarakat mengubah gaya hidup negatif agar terhindar dari penyakit ini. Sebab, dia melanjutkan, jantung adalah penyakit gaya hidup.

Salah satunya berhenti atau tidak merokok karena menyebabkan lebih rentan tertular virus. Lalu melakukan olahraga, hingga konsumsi makanan bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

"Kalau kita bisa ubah gaya hidup kita, diharapkan ini bisa menghindari penyakit jantung dan beban BPJS Kesehatan tidak terlalu besar hingga Rp 9 triliun," katanya. (Republika.co.id)
Share:  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar