Sempat Sukses, Jerman Kembali Hadapi Lonjakan Virus Korona

Sempat Sukses, Jerman Kembali Hadapi Lonjakan Virus Korona
Ilustrasi. Pasien Covid-19 yang sedang dirawat di Rumah Sakit. (Foto: Staff/AccuWeather)

JAKARTA - Beritabatam.comPandemi virus korona (Covid-19) mengubah kehidupan seperti yang diketahui manusia pada tahun 2020, dan ketika banyak orang di dunia mulai memeriksa bagaimana dan kapan harus melanjutkan aktivitas sehari-hari, jelas bahwa ada banyak tantangan yang harus diatasi sebelum kehidupan normal sehari-hari dapat dilanjutkan sepenuhnya.

SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit Covid-19, telah menginfeksi jutaan orang di seluruh dunia dan membunuh ratusan ribu, tetapi lebih dari 6 juta telah pulih dari penyakit ganas tersebut.

Hingga pakar-pakar kesehatan di belahan dunia sedang berlomba-lomba untuk mengembangkan vaksin sembari melakukan penelitian penting tentang perilaku virus, faktor apa yang dapat menghambat penyebarannya dan kemungkinan gejala lain yang mungkin ditimbulkannya.

Sebelumnya Negara Jerman sempat sukses dalam mengendalikan virus ini, namun saat ini mengalami lonjakan kasus yang mengkhawatirkan dengan penambahan 4.000 infeksi baru-baru dalam 24 jam terakhir.

Mengutip dari bbc.com, Jumat (9/10/2020) dini hari, Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn pada Kamis (8/10/2020) mengatakan lonjakan harian itu merupakan angka tertinggi sejak awal April.

Dia mengingatkan warga Jerman untuk tetap berpegang pada aturan memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

Dia juga mendesak warga untuk menambahkan aplikasi virus corona ke rutinitas harian mereka.

"Jumlahnya menunjukkan lompatan yang mengkhawatirkan. Hampir tidak ada negara lain di Eropa yang berhasil mengatasi krisis sejauh ini. Tapi kita tidak boleh mempertaruhkan apa yang telah kita capai," kata Spahn seperti dikutip dari AFP.

Kepala Institut Robert Koch (RKI) untuk pengendalian penyakit Jerman, Lothar Wieler, memperingatkan bahwa Jerman berpotensi menghadapi penyebaran virus yang tidak terkendali.

Menurut RKI, Jerman mencatat 4.058 infeksi baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir, angka ini meningkat tajam dari jumlah infeksi pada Rabu sebanyak 2.828.


Baca juga: Hasil Tes Swab Keluar, Donald Trump Positif Corona

Berdasarkan data statistik Worldometer, Jerman kini memiliki 311.113 kasus corona dan 9.652 kematian.

"Kami tidak tahu bagaimana situasi di Jerman akan berkembang dalam beberapa pekan mendatang," kata Wieler.

"Ada kemungkinan kita akan mencapai lebih dari 10 ribu kasus dalam sehari. Ada kemungkinan virus akan menyebar tak terkendali, tapi saya harap tidak," ujarnya.

Lonjakan mengkhawatirkan itu muncul ketika liburan sekolah musim gugur berlangsung di seluruh Jerman. Kanselir Angela Merkel telah meminta warga menghindari perjalanan ke luar negeri selama periode liburan.

Selain itu, 16 negara bagian di Jerman juga memperketat aturan untuk perjalanan domestik. Banyak pihak yang menyetujui larangan menginap di hotel atau apartemen selama liburan bagi pengunjung yang berasal dari zona yang berisiko di dalam negeri.

Zona risiko digolongkan berdasarkan tempat yang memiliki jumlah infeksi baru mencapai 50 per 100 ribu penduduk selama tujuh hari terakhir.

Jerman merupakan salah satu negara yang berhasil mengendalikan virus corona di awal pandemi. Hal itu diungkapkan oleh Menkes Spahn dalam konferensi media di Berlin pada Jumat, 17 April lalu.

Saat itu, Spahn mengatakan bahwa pihaknya telah berhasil mengendalikan penyebaran virus corona, merujuk pada jumlah kasus baru yang melambat secara signifikan.

Kendati demikian, Spahn mengatakan pihaknya tidak mau terlalu percaya diri terhadap keadaan saat ini.

"Terkait pandemi corona, Jerman saat ini dalam kondisi baik-baik saja dibandingkan negara lain. Fakta ini membuat kami tetap rendah hati, tetap tidak terlalu percaya diri," kata Sphan dalam konferensi media di Berlin, Jumat (17/4).

Jerman telah dipuji beberapa pihak karena berhasil meredam mayoritas masyarakat yang terpapar virus.

Beberapa pihak mulai mencoba meneliti apa yang dilakukan Jerman hingga dapat menekan jumlah kematian akibat virus corona.

Beberapa upaya yang ditempuh Jerman untuk menekan angka kematian akibat virus yakni dengan membatasi perjalanan, memperpanjang penutupan sekolah dan fasilitas anak, melakukan tes secara massal, dan memfasilitasi pelayanan kesehatan yang memadai.

Lihat juga:
Ini Kisah Perjalanan Ayah Donald Trump hingga Terkenal Tajir Melintir
Dalam Perjalanan ke Rumah Sakit, Pasien Covid-19 Ini Dilecehkan Sopir Ambulans
Adele, Penyanyi cantik Ini Sukses Turunkan Berat Badan hingga 45 Kilo
Wanita Ini Jadi Tersangka Setelah Menghajar dan Gunduli Selingkuhan Suaminya
Sebelum Terapkan Strategi, Ini yang Akan Dilakukan CEO Baru Nokia Pekka Lundmark

Editor: Tonang

Share:  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar