Mayat Tanpa Kepala Gegerkan Warga Oeekam di Kabupaten TTS NTT

Mayat Tanpa Kepala Gegerkan Warga Oeekam di Kabupaten TTS NTT
 

Beritabatam.com - Mayat tanpa kepala menghebohkan warga Dusun I, Desa Oe'Ekam, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur, Minggu (10/1) kemarin.

Mayat tanpa kepala ini diduga dibunuh lalu kepalanya dipenggal disembunyikan pelaku, sehingga belum ditemukan.

Di dekat mayat itu ditemukan topi serta Kain dengan jarak kurang lebih 20 meter. Ditemukan pula sebilah parang dan tempat sirih pinang, yang terbuat dari karung plastik berwarna putih.

Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap isi tempat sirih pinang tersebut ditemukan sebuah KTP dengan identitasnya adalah, Yulius Benu, berusia 59 tahun, alamat RT 01 RW 02, Dusun I, desa Oe'Ekam, kecamatan Noebeba, kabupaten Timor Tengah Selatan.

Simeon Tanu, warga RT 10 RW 06, Dusun I, Desa Oe'Ekam mengaku, dari rumah Martinus Baok dirinya hendak kembali ke rumah di Oefau. Saat tiba di lokasi kejadian, ia melihat tubuh mayat tanpa kepala, sehingga langsung melaporkan kepada kaur desa bernama Misail Nesimnasi.

Misail Nesimnasi kemudian menyuruh dua orang anak kecil atas nama Geter Fallo dan Omri Fallo untuk menyampaikan kejadian itu kepada ketua RT 05 yakni Imanuel Tanesab, untuk melanjutkan laporan itu kepada Kepala dusun I, Desa Oeekam, Marjon Tse.

Temuan mayat tersebut Kepala dusun I, Marjon Tse bersama Kepala dusun II, John Tenis memberitahukan hal tersebut kepada Kapospol Noebeba Aipda Otnial Oematan.
Kapospol Noebeba melaporkan kejadian tersebut ke Sat Reskrim Polres Timor Tengah Selatan, untuk untuk olah tempat kejadian perkara dan penyelidikan awal. Ia juga berkoordinasi dengan kepala Puskesmas dan dokter Puskesmas Noebeba untuk melakukan pemeriksaan mayat dan visum.

Kapolsek Amanuban Selatan, Ipda I Made Sudarma Wijaya dan anggota Polsek serta anggota Reskrim Polres Timor Tengah Selatan ke lokasi kejadian. Polisi mengalami kendala karena kondisi medan yang cukup berat dan belum ada yang mengenali identitas mayat tersebut.

Mayat tanpa kepala itu kemudian dievakuasi ke pinggir jalan umum karena dokter Puskesmas tidak bisa turun ke lokasi kejadian. Sesuai petunjuk identitas dari KTP yang ditemukan di lokasi kejadian, dikenali bahwa mayat tersebut adalah warga desa Oe'ekam.

Hal ini diperkuat setelah dipanggilkan istrinya atas petunjuk awal yakni, KTP yang ditemukan di lokasi kejadian.

Istri korban Ester Nesimnasi (55) membenarkan bahwa mayat tanpa kepala itu adalah suaminya, Yulius Benu. Atas permintaan Ester Nesimnasi, maka mayat korban dievakuasi ke rumah korban.

Ester Nesimnasi mengaku kalau pada pukul 06.00 wita, korban pamit kepadanya untuk pergi ke kebun yang berlokasi di Hausisi. Korban juga sempat meminta parang dan juga sirih pinang kepada istrinya.

Selanjutnya korban langsung pergi sendirian ke kebun. Ester kaget dengan penemuan mayat suaminya tanpa kepala. Di rumah duka, dilakukan pemeriksaan luar oleh dokter puskesmas Noebeba, kemudian jenasah korban diserahkan kepada keluarga untuk disemayamkan di rumah duka. 

Kasus tersebut sementara ditangani penyidik Sat Reskrim Polres Timor Tengah Selatan. "Pelaku masih kita selidiki. Kita juga cari potongan kepala korban," ujar Kasat Reskrim Polres Timor Tengah Selatan, Iptu Hendrick Bahtera,

 

Share:  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar